CERPEN BY ELSYERA | Lomba Cerpen Festival Sahabat Karakter Kota Cirebon 2022

CERPEN BY ELSYERA | Lomba Cerpen Festival Sahabat Karakter Kota Cirebon 2022

STUDENT WORK - 10 March 2022

                

Sharing is Caring

 

Aku menguap untuk yang kesekian kalinya malam itu, melirik jam tangan. Jam sebelas lewat sepuluh malam. Sebentar  kukejapkan mata menghalau debu yang menempel di pelupuk mata. Aku terus saja membolak-balik setiap lembar buku matematika yang menjadi bahan ujian esok hari.

“Kamu belum mau tidur?” tegur Oma dari balik kamar

Aku menatapnya, rupanya oma sedang manatapiku juga. “Oma nggak mau tidur juga? Mila masih mau belajar.” 

“Kalau sudah selesai langsung tidur. Nggak baik tidur malam-malam Camila” 

“Siap bos.” Aku mengacungkan kedua jempolku. Dari balik pintu oma terkekeh lucu melihat tingkah cucunya.

Malam semakin larut dan ngantukku yang semakin menjadi. Aku membelalakan mata lebar-lebar, berupaya tetap terjaga. Mataku sempat terpejam, pelupuk mataku mendadak berat menahan kantuk. Mungkin ini efek karena hujan yang membuat suasana malam menjadi sejuk. Sesaat gemericik air berubah menjadi hujan yang kian deras. Udara mendadak dingin. Debur angin menampar pohon-pohon yang sengaja oma tanam di halaman depan. 

G r e k—

Aku terlonjak kaget saat mendapati suara samar-samar yang tiba-tiba terdengar di halaman rumah. Buluk kudukku meremang sesaat. Hembusan angin malam yang tidak biasa dari sebelumnya. Kuberanikan diri untuk melangkah dan mengintip dari balik gorden kamar.  Tidak ada orang.

Aku tidak mau banyak ambil pusing. Mungkin hanya seekor kucing yang sekadar mencari tempat untuk bermalam. Aku menata pikiranku untuk kembali fokus kepada buku matematika dan kertas-kertas yang berserakan di lantai. 

G r u b a k!!!

Kali ini suaranya jelas terdengar. Bukan seekor kucing, tikus atau binatang manapun yang berkeliaran di tengah malam. Terdengar seperti langkah seseorang. Suasana malam ini menjadi semakin gelap . Kulangkah kaki mendekati sumber bunyi, yang terdengar dari arah luar rumah tepatnya dekat tong sampah.  

Terkejut aku  tiba-tiba  mendapati seorang gadis kecil, mungkin usianya sekitar delapan hingga sepuluh tahun. Entahlah aku tidak pandai mengira-ngira usia orang lain. Gadis kecill itu menangis dan meringkuk kedinginan dibawah rintik hujan. Bibirnya bergetar menggigil. Bajunya basah kuyup kedinginan. Melihatnya aku menjadi merasa kasian. Siapa gerangan gadis kecil yang sendirian ditengah malam hujan badai seperti ini? 

Aku mendekat ke arahnya. Gadis kecil itu mundur dari tempatnya dengan muka ketakutan..

“Adek kenapa nangis? Orang tuanya dimana?” Tanyaku. Gadis kecil itu bergeming, merapatkan bibirnya.

“Adek gak punya payung? Nanti kamu bisa sakit kalau hujan-hujanan. Adek namanya siapa?” Ia tetap terdiam tanpa suara.

“Nih.. Kakak pinjemin payung” Aku memberikan payung ku kepadanya.

“Adek mending berteduh di rumah kakak aja, nanti kalo kelamaan diluar bisa sakit lo.” 

Usahaku untuk menyuruhnya masuk gagal. Gadis itu masih merapatkan bibirnya dan diam. Wajahnya kian memucat dan tubuhnya masih menggigil kedinginan.. 

Sesaat pintu rumahku terbuka dan oma keluar dengan handuk dan baju hangat. Rupanya Oma sudah melihat dari dalam rumah soal kehadiran gadis itu. Oma sama terkejutnya dengan aku. Ia langsung membawa gadis itu kedalam rumah untuk menghangatkan dirinya. 

“Nama kamu siapa? Dimana rumahmu?” Tanyaku kepada gadis malang tersebut yang kini sudah terlihat membaik.

“Namaku Winda, aku dari lampu merah dekat sini, ibuku menyuruhku jadi pengemis. Hari ini lagi ada demo, jadi aku belum mendapatkan uang sama sekali, karena itu aku tidak boleh pulang.”

“Kalo begitu, bermalamlah disini. Besok pagi aku akan mengantarmu.”

“Terimakasih kak…”

“Oh iya namaku Alandra, panggil saja Ka Al”

Gadis itu menatapku dalam kemudian mangut-mangut sembari aku antar kedalam kamar. Malam itu ditengah dinginnya hujan akhirnya Winda bermalam di tempat yang layak, tidak  lagi di emper toko atau tempat apapun yang beralaskan koran.

Keesokan paginya aku mengantar Winda ke lampu merah yang tidak jauh dari rumah. Sepanjang jalan banyak anak-anak seusianya yang turut mengamen dan mengemis. Bajunya lusuh bahkan ada yang sampai robek. Tanpa alas kaki menyusuri jalanan ibu kota yang panas terik. Hatiku sesaat terenyuh melihatnya. Betapa beruntungnya kita masih dapat hidup nyaman tidak kurang suatu apapun.

“Terimakasih kak Al sudah memperbolehkan aku bermalam di rumah kakak.”

“Jangan sungkan Winda. Kalau butuh sesuatu bilang saja ya. Kakak pamit ke sekolah dulu.” Aku melambai tangan, beranjak pergi. Winda menggangguk. Tersenyum, membalas lambaianku. "Hati-hati, ya kak Al ”

Setelah mengantar Winda aku langsung bergegas pergi ke sekolah. Sesampainya di kelas, aku langsung bercerita kepada teman sekelasku. Aku menceritakan kejadian semalam kepada Stella,Selena, dan Leo. Rasa kasian  muncul dalam hati mereka setelah mendengar kisah Winda dan teman-temannya.

“Aku jadi merasa kasian pada gadis kecil itu.”

“Aku juga, bagaimana kalo kita membantu Winda dan teman-temannya.?”

“Ide yang bagus, tapi apa yang harus kita lakukan untuk membantu mereka.?”

“Bagaimana kalo kita bantu mereka belajar membaca dan menghitung?”

“Ide yang bagus, kita juga bisa mengajari mereka cara mencari uang tanpa harus mengemis.”

“Kalo gitu, hari ini juga kita bisa bantu mereka.”

“Setuju!!” Timpal yang lainnya mengiyakan

Tepat setelah kelas usai, kami memutuskan untuk mengunjungi Winda dan anak-anak pengamen lainnya. Dari kejauhan kulihat Winda yang tengah mengemis dari satu mobil ke mobil lainnya.

“Itu Winda.” Kataku bersemangat sambil menunjuk kearahnya.

“Halo kak Al, ngapain kakak kesini?”

“Winda perkenalkan ini teman kakak, kami disini mau mengajak teman-teman kamu untuk belajar bareng kita.”

“Kamu mau kan belajar barang kita?”

“Iya Winda, kakak yakin  dengan belajar pasti kamu kelak akan menjadi orang sukses.”

Winda terdiam dan melihat ke arahku dengan tatapan ragu. “Tapi kak—”

“Ada apa Win? Kamu tidak ingin belajar?” Tanyaku heran.     

“Winda takut dimarahi ibu kalau tidak mendapat setoran—” Katanya gagu

Hatiku teriris. Winda rela mengorbankan waktu bermain dan sekolahnya untuk menjadi tulang punggung keluarga. Gadis belia yang malang.

“Kakak akan bantu kamu. Janji” Aku menyodorkan jari kelingkingku kearahnya. “Tapi kamu harus rajin belajar ya. Biar jadi orang hebat. Kalau Winda rajin pasti nanti dapet banyak uang.”  

“Jangan khawatir Winda, kakak dan temen-temen kakak akan mengajari kalian membaca dan menulis, supaya kalian jadi pintar dan suatu hari nanti kamu bisa cari uang dengan cara yang lebih baik.” Timpal teman lainnya menjawab.  

Gadis itu tersenyum lebar “Oke janji Winda bakal rajin belajar biar jadi orang hebat kayak kakak-kakak.”

Kami berlima pun mengajari Winda dan teman-temannya menghitung dan membaca. Tak hanya mengajari mereka pelajaran kami juga mengajari mereka cara berjualan dengan benar, Kami memberikan modal jualan, mereka berjualan air minum, pengharum mobil dan aksesoris mobil. Setelah 6 bulan kami mengajari mereka, banyak teman Winda yang sudah mulai kerja sendiri dan bersekolah. Kami bersukacita melihat kebahagian terpancar dari Winda dan teman-temannya 

Dari Winda dan teman-temanya aku belajar banyak hal. Bersyukurlah dari hal-hal sederhana. Hidup ini terasa begitu bermakna saat kita bisa berbagi kebahagiaan kepada orang lain. Karena berbagi adalah bentuk terbaik dari mensyukuri apa yang kita miliki.

Informasi Terkini seputar sekolah kristen BPK PENABUR

Daftar Indeks Berita Terbaru dari BPK Penabur

ACHIEVEMENT - 08 October 2021
TWO STUDENTS OF SMAK PLUS PENABUR CIREBON GOES TO...
ACHIEVEMENT - 08 November 2021
KSN 2021 : CONGRAT’S TO GUSTAV & LUCKY, WE WISH Y...
KSN 2021 : CONGRAT’S TO GUSTAV & LUCKY, WE WISH Y...
ACHIEVEMENT - 16 November 2021
TWO STARS FROM SMAK PLUS PENABUR CIREBON SHINE AT...
TWO STARS FROM SMAK PLUS PENABUR CIREBON SHINE AT...
ACHIEVEMENT - 26 November 2021
TULISAN KHUSUS "GURU ERA PANDEMI" PERSEMBAHAN DA...
GURU ERA PANDEMI TULISAN SISWA PERSEMBAHAN UNTUK ...
ACHIEVEMENT - 10 March 2022
STUDENT OF SMAK PLUS PENABUR CIREBON PASSED THE S...
Student of SMAK Plus PENABUR Cirebon PASSED the s...
ACHIEVEMENT - 11 August 2022
RAYFELSON ZEFANYA MUMU & CHERYL CLORINDA SANTOSO ...
ACHIEVEMENT - 15 August 2022
1st WINNER OF NATIONAL COMPETITION ( TELKOM UNIVE...
1st WINNER OF NATIONAL COMPETITION ( TELKOM UNIVE...
ACHIEVEMENT - 16 August 2022
CONGRATULATIONS MICHAEL DARREN EMANUEL LINGGAHART...
CONGRATULATIONS MICHAEL DARREN EMANUEL LINGGAHART...
ACHIEVEMENT - 16 August 2022
FIRST WINNER "GEBYAR MATEMATIKA KE-37" UGJ CIREBO...
FIRST WINNER "GEBYAR MATEMATIKA KE-37" UGJ CIREBO...
ACHIEVEMENT - 13 September 2022
GUSTAV IAN SETIABUDI ON PASSING OSN-PROVINCE
GUSTAV IAN SETIABUDI ON PASSING OSN-PROVINCE
EVENT - 13 December 2021
CHRISTMAS CELEBRATION - ONE THOUGH MANY
EVENT - 20 December 2021
PODCAST OF PLUSSIAN (P.O.P) #2: BE MEANINGFUL FOR...
PODCAST OF PLUSSIAN (P.O.P) #2: BE MEANINGFUL FOR...
EVENT - 21 April 2022
PASAR MURAH BPK PENABUR 2022 | SEMAKIN PEDULI & B...
PASAR MURAH BPK PENABUR 2022 | SEMAKIN PEDULI & B...
EVENT - 02 June 2022
TOWARDS THE END OF THE SCHOOL YEAR, SMPK-SMAK PLU...
TOWARDS THE END OF THE SCHOOL YEAR, SMPK-SMAK PLU...
EVENT - 03 June 2022
PEARSON EDEXCEL INTERNATIONAL GCSE (IGCSE) AND I...
PEARSON EDEXCEL INTERNATIONAL GCSE (IGCSE) AND I...
EVENT - 14 August 2022
PLUSIONORA | MERAH DARAHKU INDONESIA NEGERIKU
EVENT - 15 August 2022
PLUSSIAN ENGLISH COMPETITION 2022 | SHOW YOUR TAL...
PLUSSIAN ENGLISH COMPETITION 2022 | SHOW YOUR TAL...
EVENT - 16 August 2022
FUN BIOLOGY WITH MR. SUROTO | FIRST LEARNING EXPE...
FUN BIOLOGY WITH MR. SUROTO | FIRST LEARNING EXPE...
EVENT - 17 August 2022
FLAG CEREMONY | INDEPENDENCE DAY
FLAG CEREMONY | INDEPENDENCE DAY
EVENT - 19 August 2022
INDEPENDENCE DAY CELEBRATION IN KODIM SILIWANGI 0...
INDEPENDENCE DAY CELEBRATION IN KODIM SILIWANGI 0...
EVENT - 12 October 2022
COMING SOON | PLUSSIAN DRAMA FESTIVAL 2022 IS BAC...
EVENT - 15 October 2022
TRIAL CLASS | GET CLOSER TO SMPK PLUS PENABUR CIR...
TRIAL CLASS | GET CLOSER TO SMPK PLUS PENABUR CIR...
EVENT - 20 October 2022
MUSIC FESTIVAL 2022 | COME & JOIN US !!!
MUSIC FESTIVAL 2022 | COME & JOIN US !!!
EVENT - 01 November 2022
TANDEM CLASS WITH SMPK PENABUR INTERNATIONAL KELA...
TANDEM CLASS WITH SMPK PENABUR INTERNATIONAL KELA...
EVENT - 01 November 2022
STUDY TOUR GOES TO SEMARANG | GRADE 7 & 8
STUDY TOUR GOES TO SEMARANG | GRADE 7 & 8

Choose Your School