Saat sendiri, kutemukan Tuhan

Berita Lainnya - 01 September 2020

Saat sendiri, kutemukan Tuhan
Oleh: Jhon S. Saragih,MM

 

Tuhan Allahmu Dialah yang berjalan menyertai engkau dan tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan  meninggalkan engkau. (Ulangan 3:16)

Ada sebuah cerita tentang seorang Atheis. Dia  tidak percaya adanya Tuhan. Suatu ketika mobil yang ditumpanginya mengalami kecelakaan. Mobil itu terjun bebas ke jurang pada malam hari. Sebelum mobil sampai ke jurang dia mengatakan dalam hati “Tunjukkan dirimu Tuhan, kalau memang Engkau ada” lalu ada bisikan dalam hatinya “ Kamu melompat dan raih pohon yang ada ”. Dia pun melompat dan ditangkapnya sebuah pohon. Berhasil. Tuhan kembali membisikkan kepadanya. “Silakan lepaskan pohon itu dan lompat ke bawah”. Orang  atheis ini berpikir “Ini namanya bunuh diri” lalu dia tetap memeluk pohon itu hingga pagi. Di pagi hari dia pun melihat ke bawah ternyata tinggal 1 meter lagi. Semalaman ia berjuang memeluk pohon dan menahan rasa ngantuk dan disertai ketakutan. Logika atheisnya tetap muncul walaupun Tuhan sejak awal sudah menampakan diri  saat ia melompat ke luar. Dia selamat dari kecelakaan maut itu.

Siapa yang tidak kenal John Lennon? Ia adalah salah satu personel band The Beatles asal Inggris yang populer dan fenomenal di tahun 60-an. Namun John Lennon juga terkenal karena kematiannya yang mengenaskan. Pada tanggal 8 Desember 1980, John Lennon tewas tertembak di depan rumahnya di New York, Amerika Serikat. Pelakunya adalah penggemar fanatiknya sendiri,  Mark David Chapman.

Beberapa tahun sebelumnya ketika tengah diwawancarai oleh media Inggris, Evening Standard, John Lennon pernah mengatakan bahwa ia dan The Beatles lebih terkenal dibanding Tuhan. Ia pun menantang dengan berkata, "Kita lihat, siapa yang lebih dulu tenggelam, Tuhan beserta ajarannya atau The Beatles dengan aliran rock n rollnya."

Pernyataan John Lennon ini pun mengundang kontroversi. Para remaja yang marah dengan kalimat John Lennon itu kemudian membakar piringan hitam serta poster-poster The Beatles. Tahun 1970 The Beatles membubarkan diri lalu tenggelam.

Banyak orang termasuk orang kristen  tidak mempercayakan diri sepenuhnya kepada Tuhan. Saat sakit bukan datang ke dokter tapi lari ke dukun. Saat  muda bukannya menabung tapi boros sehingga di masa tuanya melarat. Saat sekolah bukannya rajin belajar tetapi bolos sehingga nilai paspasan dan ujungnya hanya  buruh harian. Demikian juga  siswa masa kini bukannya belajar tetapi mengandalkan contekan. Semua berujung pada penderitaan, kecemasan, ketidaksuksesan, kegalauan karena berorientasi pada ego atau diri sendiri.

Saat ini  kita dihadapkan pada zaman dimana semua serba teknologi. Semua instan. Jika ingin minum kopi tinggal klik dan bayar, 30 menit kemudian datang kopi. Demikian juga saat lapar buka smartphone klik dan bayar maka tersedia makanan. Bahkan dalam belajar pun anak tidak lagi mau baca buku, buka laptop atau gadget lalu berselancar di dunia maya dan tanya “mbah” google semua tersedia.

Perilaku serba instan ini juga mempengaruhi iman  dan spritual kita. Zaman orang tua kita perlu persiapan jika mau  ibadah . Pakaian, persembahan (kolekte) jam berangkat harus dipikirkan. Kini, saat ini semua instan. Kalau terlambat bangun, tidak perlu lagi ke gereja karena bisa ibadah online.

Saat pergumulan tiba seperti masalah keuangan, masalah kesehatan, keretakan rumah tangga dan disharmoni anak dan orangtua pingin diselesaikan secara instan. Apa yang dilakukan? Datang ke rentenir, datang ke dukun, minta cerai.  Awalnya memang seperti terjawab persoalan tapi ujungnya kesengsaran.

Pada giliranya berimbas pada pola hidup. Kita tidak lagi mencari Tuhan. Hidup kita diatur dunia atau lingkungan kita. Kita begitu mudah ikut arus dan tidak jarang berakhir pada pengingkaran  adanya Tuhan.

          Kisah Elia dalam 1 Raja-raja 17:2-4  menginsipirasi  kita begitu penting mendengarkan dan mengambil waktu bersama  Tuhan. Elia disuruh Tuhan  bersembunyi di tepi sungai Kerit selama musim kekeringan. Segala kebutuhan Elia telah disiapkan oleh Tuhan melalui burung gagak.   Bertemu dengan Tuhan perlu waktu khusus dan sendiri. Melalui perenungan dan refleksi kita dapat merasakan penyertaan Tuhan.

Pada saat kita mengalami sukacita,  kita mudah bersyukur dan menyanyikan Puji Tuhan atau Haleluya. Bagaimana  jika terjadi sebaliknya. Yang  datang adalah penderitaan, kegagalan, kekecewaan, penyakit, keretakan antar saudara atau dengan orang tua. Apakah masih bersyukur dan menaikkan pujian? Mari ambil waktu untuk merenung sendiri. Semua itu bisa terjadi karena Tuhan tidak pernah merencanakan yang jahat bagi manusia tapi itu bisa jadi demi kebaikan kita.

Ada satu kutipan “"Hening malam adalah saat terbaik untuk berdoa kepada Tuhan, yang masih memberikan waktu untuk kita merasakan kenikmatan dan kebahagiaan."   Ambil waktumu  dan rasakan penyertaan Tuhan dalam hidupmu.

Informasi Terkini seputar sekolah kristen BPK PENABUR

Daftar Indeks Berita Terbaru dari BPK Penabur

Berita Lainnya - 11 August 2020
TABAH: BERTAHAN UNTUK BERTAHAN
Berita Lainnya - 01 September 2020
Saat sendiri, kutemukan Tuhan
Berita Lainnya - 18 August 2020
7 Fakta Menarik Bahasa Indonesia
Berita Lainnya - 20 August 2020
Belum Sah Jadi Orang Indonesia Kalau Belum Tahu K...
Berita Lainnya - 17 August 2020
Upacara Online HUT 75 Tahun Republik Indonesia
Berita Lainnya - 08 October 2022
Pilu di Pertempuran Lengkong | Elisabeth Iga W.
Berita Lainnya - 19 January 2023
Gurita Betina Menghancurkan Diri Habis Bertelur??...
Gurita Betina Menghancurkan Diri Habis Bertelur??...
Berita Lainnya - 17 September 2022
HOW TO GET AWAY WITH TOXIC PEOPLE BEHAVIORS? | Je...
HOW TO GET AWAY WITH TOXIC PEOPLE BEHAVIORS? Oleh...
Berita Lainnya - 07 January 2023
Tahun Baru, Semangat Baru | Hartawati Sigalinggin...
Tahun Baru merupakan moment yang sangat dinantika...
Berita Lainnya - 21 November 2022
Sabda Bahagia | Rebecca Ayu C, S.Pd.
“Kita tidak bisa memberi jika kita tidak memil...
Berita Lainnya - 20 September 2023
Sevenly Dead Sins : Pride (Kesombongan) | Magdale...
Berita Lainnya - 24 September 2023
Sevenly Dead Sins: Greed (Ketamakan) | Joko Purmo...
Pernahkah kalian mendengar cerita dari temen ata...
Berita Lainnya - 05 October 2023
BUAH ROH: KESETIAAN | Bidang Maslin Sinaga
“Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai...
Berita Lainnya - 27 October 2023
QWERTY KEYBOARD??
Pernah terpikir gak sih di kalian, kenapa tombol ...
Berita Lainnya - 01 October 2023
Hari Kesaktian Pancasila
Pancasila adalah dasar negara yang senantiasa mem...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 11 January 2023
PENGAMATAN ANATOMI DAN MORFOLOGI PISCES DAN AVES
Berita BPK PENABUR Jakarta - 13 January 2023
LDK OSIS DAY 1 2023
iswa/i calon pengurus OSIS 2023 mengikuti kegiata...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 16 January 2023
LDK OSIS DAY 2 2023
Jumat (13/01) siswa/i calon pengurus OSIS SMAK...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 18 January 2023
PRAKTEK PKWU "ECOPRINT" KELAS XII 2023
Siswa/i kelas 12 IPS sangat antusias mengikuti pr...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 18 January 2023
PRESENTASI SISWA KELAS XI IPA PADA PELAJARAN PKWU...
Pemaparan presentasi dari kelas XI IPA dalam pemb...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 14 August 2023
UPACARA PRAMUKA | Senin, 14 Agustus 2023
Berita BPK PENABUR Jakarta - 17 August 2023
LUCKY WIJAYA borong MEDALI di Kejuaraan Renang P...
Selamat dan sukses atas prestasi yang telah dirai...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 17 August 2023
UPACARA HUT KE - 78 REPUBLIK INDONESIA | 17 AGUST...
Kamis, 17 Agustus 2023 - SMAK 2 PENABUR Jakart...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 21 August 2023
Kebaktian Bulanan Siswa "Bertumbuh dalam hikmat" ...
Senin, 21 Agustus 2023 - SMAK 2 PENABUR Jak...
Berita BPK PENABUR Jakarta - 28 August 2023
Upacara Pelantikan MPK SMAK 2 PENABUR Jakarta | S...
Upacara pelantikan pengurus MPK SMAK 2 PENABUR Ja...

Choose Your School

GO