God’s (not) Dead

Berita Lainnya - 13 August 2021

Gods (not) Dead

Oleh: Jeffry Dwi Kurniawan, M. Pd

 

Berbicara tentang Tuhan tidak pernah ada habisnya karena selalu menarik diulik dari segala sisi. Hal yang selalu “gayeng” diperdebatkan adalah apakah Tuhan itu ada? Apakah Tuhan sudah mati? Atau apakah Tuhan merupakan proyeksi manusia? Apabila kita bertanya lebih dalam lagi, sebenarnya yang menciptakan manusia itu Tuhan atau justru manusialah yang menciptakan Tuhan?

Tema Gods (not) Dead yang diberikan, membuat saya kembali teringat tahun 2014 ketika saya menjadi ketua persekutuan mahasiswa Kristen Kota Malang dibawah naungan Perkantas mengadakan bedah film yakni Gods Not Dead. Film ini berkisah tentang perdebatan antara mahasiswa yang alim dengan dosen yang atheis mengenai apakah Tuhan itu ada atau tidak.

Di akhir film, ditutup dengan tjiamik ketika mahasiswa tersebut berhasil mematahkan argumen dari dosennya yakni “kalau Tuhan itu tidak ada kenapa kita harus bersusah payah membuktikan keberadaan Tuhan? Ketika kita berusaha membuktikan keberadaan Tuhan artinya Tuhan itu ada. Kalau tidak ada berarti kita tidak perlu membuktikan keberadaan Tuhan”.

Kecewa Kepada Tuhan

Setiap pilihan hidup selalu ada alasan dan setiap pilihan hidup selalu ada konsekuensinya. Kita tidak boleh menghakimi apa yang menjadi pilihan hidup orang lain. Pun ketika melihat film tersebut, nalar dan emosi kita dipermainkan sehingga kita bisa merefleksikan sejauh mana pilihan hidup memengaruhi kehidupan kita? Apakah kita bangga atau justru menyesal atas pilihan-pilihan hidup yang kita pilih?

Dosen di dalam film Gods Not Dead pada awalnya dia seorang yang taat namun dalam perjalanan hidupnya dia kecewa kepada Tuhan karena apa yang dimilikinya diambil semua oleh Tuhan. Oleh sebab itu dia menjadi seorang Atheis dan menyebarkan pahamnya kepada para mahasiswa untuk mengingkari iman yang dipilih mahasiswanya.

Melihat film tersebut, saya diingatkan kembali bahwa seringkali kita kecewa kepada Tuhan karena Tuhan seperti tidak ada atau tidak hadir dalam permasalahan hidup kita. Terlebih pada masa pandemi covid 19 ini, seakan Tuhan itu tidak peduli kepada kehidupan kita semua. Kita mungkin kehilangan hal-hal yang paling berharga dan cintai seperti orang tua, saudara kandung, pasangan hidup, atau pacar bahkan sahabat kita yang harus meninggal karena terjangkit Covid-19. Ditambah lagi perekonomian keluarga kita hancur karena orang tua kita harus kehilangan pekerjaan atau usaha orang tua kita bangkrut karena perekonomian dunia hancur.

Pada titik ini, seringkali respon pertama yang kita lakukan adalah menyalahkan orang lain, menyalahkan keadaan atau bahkan menyalahkan Tuhan atas penderitaan yang kita alami. Tentu hal ini manusiawi karena kita memiliki sisi emosi. Namun kita tidak boleh berlarut lebih dalam atas emosi dan keadaan yang kita alami. Kita harus mengambil jarak atau jeda atas realita hidup yang kita alami. Agar kita bisa berpikir jernih dan obyektif atas apa yang kita alami.

 

Percaya Atas Pemeliharaan Allah

Kita boleh kecewa dan kita boleh marah pada Tuhan namun jangan lama-lama. Luapkan semua kekecewaan, kemarahan dan permasalahan hidup kita melalui doa. Tuhan tahu setiap permasalahan yang kita alami, Tuhan pasti mendengar seluruh doa kita karena Tuhan itu ada. Apapun yang terjadi atas hidup kita saat ini, Tuhan mengizinkannya. Jangan takut dan jangan khawatir, nikmati dan syukuri setiap proses yang kita alami. Hal ini sebagai penanda bahwa akan ada kenaikan level keimanan kita. Tetap percaya pemeliharaan Tuhan atas kehidupan kita itu nyata.

Tuhan mengizinkan keburukan yang kita alami pada saat pandami ini, artinya ada rencana yang lebih besar dan indah dimasa yang akan datang. Kita harus belajar melihat gambaran besar yang Tuhan sudah kerjakan. Sejak ada pandemi yang diikuti kebijakan lockdown diberbagai negara dan PPKM di Jawa dan Bali ini membuat bumi kembali beristirahat dan memulihkan dirinya sendiri. Bumi semakin membaik dengan bukti lapisan ozon yang selama ini menjadi ancaman untuk kesehatan manusia dan iklim mengalami penurunan 15 persen secara global. Artinya ada keseimbangan disini dan tentu saja akan baik dimasa kini dan yang akan datang. Jadi kita harus tetap percaya atas pemeliharaan Tuhan bukan hanya pada diri kita sebagai manusia tetapi alampun Tuhan juga pelihara.

Seringkali kita tidak bisa melihat gambaran secara utuh atas peristiwa apa yang kita alami karena kita terbiasa memikirkan hidup kita sendiri namun melupakan tempat dimana kita tinggali juga perlu kita rawat. Nalar dan iman kita seringkali tidak mampu memahami maksud Tuhan atas hidup kita. Bahkan seringkali antara nalar dan iman saling bertentangan. Kita sering mengutamakan nalar dan mengesampingkan iman namun kita juga sering beriman tanpa menggunakan nalar padahal keduanya harus bersinergi.

Kita beriman bukan berarti memberi persetujuan pada suatu rumusan. Kita beriman bukan berserah pada seperangkat dogma yang diwariskan. Sebaliknya, beriman adalah sebuah sikap keberpihakan. Iman mengambil peran sebagai orientasi dan nalar sebagai alat eksekusi. Keduanya akan bergulat dalam proses dialektika yang panjang. Dalam proses inilah iman akan menajamkan nalar. Karena Iman yang disertai nalar belum utuh, iman hanya utuh apabila seluruh manusia terlibat dan itu berarti bahwa nalarpun harus beriman.

Tags:

Informasi Terkini seputar sekolah kristen BPK PENABUR

Daftar Indeks Berita Terbaru dari BPK Penabur

Berita Lainnya - 11 August 2020
TABAH: BERTAHAN UNTUK BERTAHAN
Berita Lainnya - 01 September 2020
Saat sendiri, kutemukan Tuhan
Berita Lainnya - 18 August 2020
7 Fakta Menarik Bahasa Indonesia
Berita Lainnya - 20 August 2020
Belum Sah Jadi Orang Indonesia Kalau Belum Tahu K...
Berita Lainnya - 17 August 2020
Upacara Online HUT 75 Tahun Republik Indonesia
Berita Lainnya - 08 February 2021
Me and Other
Berita Lainnya - 11 February 2021
BAGAIMANA MENJADI POLIGLOT?
Berita Lainnya - 01 March 2021
Hidup Bersama Orang Lain
Berita Lainnya - 27 March 2021
MENGIKUT KRISTUS?
Tuhan Yesus berkata, "Damai sejahtera Kuberikan b...
Berita Lainnya - 14 April 2021
BERBAGI KASIH
Berbagi hidup perlu kita dijadikan sebagai gaya h...
Berita Lainnya - 31 July 2021
Pertemuan Orangtua dan IBAS 2021
Berita Lainnya - 09 August 2021
Jadi Pengikut Kristus atau Dunia?
Jadi Pengikut Kristus atau Dunia?
Berita Lainnya - 14 August 2021
Pengukuhan Anggota PASKIBRAKA Jakarta Pusat
Pengukuhan Anggota PASKIBRAKA Jakarta Pusat
Berita Lainnya - 17 August 2021
DIRGAHAYU REPUBLIK INDONESIA
DIRGAHAYU REPUBLIK INDONESIA
Berita Lainnya - 31 August 2021
Indonesia Tidak Kalah Dengan Negara Lain (Membaca...
Indonesia Tidak Kalah Dengan Negara Lain (Membaca...
Berita Lainnya - 02 August 2021
Berkenalan Dengan Samudera Ke-5
Berita Lainnya - 13 August 2021
God’s (not) Dead
God’s (not) Dead
Berita Lainnya - 14 December 2021
Natal 2021: Sukacita di tengah Kesuraman Dunia
Natal 2021: Sukacita di tengah Kesuraman Dunia
Berita Lainnya - 20 December 2021
Sahabat Masa Depan
Sahabat Masa Depan
Berita Lainnya - 05 January 2022
2022 Akan Menjadi Tahun Kita
2022 akan Menjadi Tahun Kita
Berita BPK PENABUR Jakarta - 08 October 2020
Character Day
Berita BPK PENABUR Jakarta - 16 December 2020
Jangan Takut! Juru Selamat Telah Lahir!
Berita BPK PENABUR Jakarta - 19 December 2020
Seminar Kesehatan CERDIK 2020
Berita BPK PENABUR Jakarta - 20 November 2020
MENTOR BEST
Berita BPK PENABUR Jakarta - 20 July 2020
Pumping Motivation

Choose Your School