Makna di Balik Lagu Daerah dari Jawa Tengah

Berita Lainnya - 23 April 2021

Makna di Balik Lagu Daerah dari Jawa Tengah

Sejak kecil, kita sudah dikenalkan dengan bermacam-macam lagu daerah khas Indonesia. Karena beragamnya budaya di Indonesia, pasti juga ada sangat banyak lagu daerah di luar sana. Lagu daerah yang sering kita dengarkan selalu memiliki nada yang mudah diingat sehingga sangat menarik untuk didengar. Namun, karena banyaknya bahasa yang ada di Indonesia, terkadang kita hanya mendengarkan dan menyanyikan lagunya saja tanpa mengetahui arti sebenarnya dari lagu tersebut. Padahal, makna di balik lagu lagu daerah tersebut juga tidak kalah menarik dan memiliki arti yang sangat bagus. Berikut adalah makna dari beberapa lagu daerah dari Jawa Tengah yang sering kita temui:

 

  1. Gundul Gundul Pacul

Lagu gundul gundul pacul ditulis oleh Sunan Kalijaga pada sekitar tahun 1400 an. Gundul gundul pacul merupakan salah satu lagu daerah yang paling terkenal di kalangan anak anak seluruh Indonesia. Meskipun lagu ini sekilas terdengar lucu dan jenaka, namun ada makna yang sangat dalam di baliknya. Pesan yang ingin disampaikan dari lagu ini adalah sebuah sindiran / teguran kepada para pemimpin.

Gundul yang memiliki arti kepala tanpa rambut merupakan sebuah kiasan yang menggambarkan sebuah kepala tanpa mahkota. Sedangkan pacul atau cangkul adalah sebuah alat yang digunakan oleh para petani untuk bercocok tanam. Pacul ini melambangkan rakyat kecil yang susah dan hidup menderita. 

Baris pertama dari lagu ini adalah “Gundul gundul pacul cul, gembelengan” dan kalimat ini memiliki arti bahwa para pemimpin bukan hanya sekedar sesosok orang yang menggunakan mahkota di kepala, namun merupakan seseorang yang bisa melihat rakyat yang susah dan bisa membantu mereka agar hidup mereka bisa lebih baik.

Baris kedua “Nyunggi nyunggi wakul kul, gembelengan” nyunggi nyunggi wakul jika diterjemahkan secara harfiah berarti membawa bakul di kepala, sedangkan gembelengan berarti sombong. Kalimat ini memiliki makna pemimpin yang seharusnya bertanggung jawab untuk membawa amanat dari rakyat malah menjadi sombong dan tamak karena merasa memiliki jabatan yang tinggi.

Baris ketiga dari lagu ini adalah “Wakul ngglimpang segone dadi sak latar.” wakul ngimpang atau bakul jatuh bermakna kepercayaan yang semula diberikan oleh rakyat hilang. Sedangkan, segone dadi sak latar yang berarti nasi jatuh berantakan di halaman memiliki makna semuanya menjadi sia sia dan tidak ada gunanya.

 

  1. Cublak Cublak Suweng

Lagu kedua yang akan dibahas adalah Cublak Cublak Suweng. Sama seperti Gundul Gundul Pacul, Cublak Cublak Suweng merupakan lagu anak. Makna yang terkandung pun cukup dalam dan mengajarkan anak tentang makna kehidupan.

Cublak cublak suweng memiliki arti tempat perhiasan atau harta. Harta yang dimaksud di sini adalah kebahagiaan dunia. Suwenge ting jelenter memiliki arti perhiasan menjadi berantakan. Makna tersirat dibalik kalimat tersebut adalah kebahagiaan yang berantakan. Mambu ketudhung gundel yang artinya bau anak kerbau memiliki arti manusia mencari kebahagiaan kemana mana, bahkan bisa melakukan hal apapun untuk mendapatkan harta itu. Pak gempong lera lere berarti bapak tua menengok ke kiri dan ke kanan. Kalimat itu artinya adalah seorang bapak tua yang memiliki harta banyak namun masih terus mencari karena harta tersebut ternyata palsu (bukan kebahagiaan yang sebenarnya). Baris terakhir dari lagu ini yaitu Sir sir pong dele gosong berarti hati kosong tanpa isi. 

Lagu ini mengajarkan bahwa sebaiknya kita tidak mengejar harta duniawi karena apa yang ada di dunia ini tidaklah kekal. Lagu ini juga memiliki pesan bahwa jika kita ingin mempunyai kebahagiaan yang kekal (cublak suweng), kita tidak perlu terus mengikuti kebahagiaan dunia hingga rela melakukan segala macam hal buruk. Karena kebahagiaan yang sebenarnya akan kita dapatkan jika kita punya hati yang baik.



  1. Suwe Ora Jamu

Suwe ora jamu merupakan lagu anak yang pendek serta memiliki nada yang mudah diingat. Di balik lagu pendek ini, ternyata ada makna yang sangat menarik. Lirik dari lagu ini adalah Suwe ora jamu (lama tidak bertemu), Jamu godhong telo (jamu daun ketela), Suwe ora ketemu (sudah lama tidak bertemu), dan Ketemu pisan gawe gelo (sekali bertemu membuat kecewa)

Lagu ini menceritakan tentang sekelompok teman yang sudah lama tidak bertemu dan ketika mereka bertemu kembali, ada kekecewaan yang dirasakan. Lagu ini juga bisa diartikan bahwa tidak semua hal akan berjalan sesuai dengan yang kita inginkan. Terkadang, apa yang terjadi tidak sesuai ekspektasi kita dan kita sangat kecewa ketika hal tersebut terjadi. Namun, kita tidak boleh terus menerus kecewa karena perasaan tersebut pada akhirnya hanya akan menyebabkan kegagalan. Lagu ini juga mengajarkan bahwa kita harus tetap bangkit lagi walaupun ada sesuatu yang membuat kita jatuh.

Meskipun lagu ini sangat singkat dan artinya pun sederhana, namun kita semua pasti pernah merasakan hal ini dan pernah mengalami situasi yang serupa. Kita bisa terus mengingat makna makna yang terkandung dan bisa belajar banyak hal dari lagu ini.

 

Penulis: L. Earlene Ashiana XIS1/22

Editor: Valerie Livia XIS1 / 33

 

Sumber:

Informasi Terkini seputar sekolah kristen BPK PENABUR

Daftar Indeks Berita Terbaru dari BPK Penabur

Berita Lainnya - 03 April 2024
Kegiatan Seminar "Family Business" SMAK 1 PENABUR...
Berita Lainnya - 03 April 2024
Kegiatan Spirit Of Challenge BPK PENABUR Jenjang ...
Kegiatan Spirit Of Challenge BPK PENABUR Jenjang ...
Berita Lainnya - 01 April 2024
Kegiatan Sidak Napza SMAK 1 PENABUR Jakarta 2024
Kegiatan Sidak Napza SMAK 1 PENABUR Jakarta 2024
Berita Lainnya - 19 April 2024
Bazar Murah 2024 (Pengalaman Siswa)
Bazar Murah 2024 (Pengalaman Siswa)
Berita Lainnya - 06 March 2024
Kegiatan Seminar Pembinaan Remaja SMAK 1 PENABUR ...
Kegiatan Seminar Pembinaan Remaja SMAK 1 PENABUR ...
Berita Lainnya - 29 August 2023
Keseruan Smukiez Run Bersama SMAK 1 2023
Berita Lainnya - 21 August 2023
Serunya Perayaan HUT RI Ke-78 Di SMAK 1 PENABUR J...
Serunya Perayaan HUT RI Ke-78 Di SMAK 1 PENABUR J...
Berita Lainnya - 28 August 2023
Kegiatan Workshop I-Project Siswa Kelas X 25 Agus...
Kegiatan Workshop I-Project Siswa Kelas X 25 Agus...
Berita Lainnya - 28 August 2023
Kegiatan Smukiez Run SMAK 1 PENABUR Jakarta di PI...
Kegiatan Smukiez Run SMAK 1 PENABUR Jakarta di PI...
Berita Lainnya - 22 August 2023
Kegiatan Perlombaan SMAK 1 PENABUR untuk Memperin...
Kegiatan Perlombaan SMAK 1 PENABUR untuk Memperin...
Berita Lainnya - 24 January 2022
Kegiatan PTMT SMAK 1 Penabur Jakarta Semester II
Berita Lainnya - 10 January 2022
Liburan Natal dan Tahun Baru 2021-2022
Liburan Natal dan Tahun Baru 2021-2022
Berita Lainnya - 31 January 2022
Ayat Alkitab Minggu ini 31 Januari 2022
Ayat Alkitab Minggu ini 31 Januari 2022
Berita Lainnya - 17 January 2022
Ayat Alkitab Minggu ini 17 Januari 2022
Ayat Alkitab Minggu ini 17 Januari 2022
Berita Lainnya - 24 January 2022
Ayat Alkitab Minggu ini 24 Januari 2022
Ayat Alkitab Minggu ini 24 Januari 2022
Berita Lainnya - 02 February 2021
Hadapi Hiu Kecilmu
Berita Lainnya - 01 February 2021
Ayat Alkitab Minggu ini 1 Februari 2021
Berita Lainnya - 29 January 2021
Ayat Alkitab 29 Januari 2021 (English Day)
Berita Lainnya - 26 January 2021
Hal yang dapat dilakukan untuk menghadapi PJJ dip...
Berita Lainnya - 25 January 2021
Hobi menarik selama pandemi
Berita BPK PENABUR JAKARTA - 06 September 2021
“PENABURFair” OPEN HOUSE SMAK 1 PENABUR JAKARTA 2...
Berita BPK PENABUR JAKARTA - 06 September 2021
Persekutuan Doa Bulanan SMAK 1 PENABUR Jakarta
Persekutuan Doa Bulanan SMAK 1 PENABUR Jakarta
Berita BPK PENABUR JAKARTA - 02 September 2021
Kebaktian Online SMAK 1 PENABUR: "Walking Togethe...
Kebaktian Online SMAK 1 PENABUR: "Walking Togethe...
Berita BPK PENABUR JAKARTA - 01 September 2021
I-PROJECT SMAK 1
I-PROJECT SMAK 1
Berita BPK PENABUR JAKARTA - 28 August 2021
Pajak Bertutur 2021 Untuk Pelajar
Pajak Bertutur 2021 Untuk Pelajar

Choose Your School

GO