TANAM DI ATAP

AKTIVITAS SISWA - 01 October 2020

 

Helloooooo

Hellooooooo, selamat pagi untuk kita semua (kalo masih pagi ya, kalo udah siang ya anggap aja masih pagi). Ini Christy, Aurel, dan Karin dari TANAM DI ATAP. Kita sekarang lagi libur 3 hari soalnya baru aja ambil rapor minggu lalu, jadi sekarang kita bisa luangin waktu untuk nulis tentang bisnis kecil-kecilan kita, yaitu… (ya udah tau lah ya, kan udah disebut diatas) TANAM DI ATAP

Sebelumnya, kita kasih peringatan dulu, mungkin gaya tulisan kita bisa agak kacau soalnya bertiga ganti-gantian nulis. Yang nulis paragraf ini Christy, tapi berikutnya bakalan selang-seling. 

Apa itu TANAM DI ATAP ?

Ok, ini masih sama Christy ya. Jadi, kita sering banget deh ditanyain pertanyaan ini, begitu orang denger soal TANAM DI ATAP pasti nanya kayak begini. Ada yang bisa tebak pertanyaannya apa? Hayooo… kuis berhadiah nih, yang bener kita kasih kangkung 1 kantong. 

Jawabannya : TANAM DI ATAP itu apaan sih? Tanaman diatas atap gitu? Kebun? Atau sawah atau apaan? 

TANAM DI ATAP secara singkat itu usaha kecil-kecilan yang kita mulai selama lagi pandemi Covid-19. Kita jualan sayur hidroponik yang kita tanam sendiri, diatas atap rumah kita, makanya namanya TANAM DI ATAP

Usaha kita ini masih baru banget, cuma gara-gara kita bosen banget di rumah gitulah, dan entah gimana caranya papi dapet pencerahan untuk bikin hidroponik. Mungkin gara-gara nyari sayur susah kali ya ? Pada takut keluar, jadi gak bisa beli-beli di pasar. Kalo mau online juga lama baru dateng. Akhirnya kita jadi jarang makan sayur. 

Nah, tapi kenapa dari awalnya buat kita makan sendiri aja bisa sampe jadi bisnis ? Kita lanjut ke Aurel yang memang bagiannya di business & marketing TANAM DI ATAP.

Awal perencanaan

Holo Pipel, okeh ini sekarang Aurel ya. Jadi pada awalnya tuh kita ga pernah kepikiran juga mau bikin hidroponik atau tanam menanam. Tapi kan kita gabut banget tuh dirumah soalnya belajar online gitu, (Percayalah aku gabut banget). Jadi papi tiba-tiba nanya ke kita ber tiga, “Gimana kalo kita jualan sayur?” Jujur pertamanya aku kirain itu becanda, tapi kita ngitung-ngitung juga dananya untuk ngebikin hidroponik ini bisa balik modal. 

Jadi kita iseng aja bikin desain rak hidroponik gitu, well kebanyakan cece sama papi sih soalnya butuh pake mat mat ga jelas gitu. Terus tiba-tiba siang siang gitu papi suruh kita ke garasi dan mulai gergaji-gergaji pipa. (Proto 1)

Kita pertama mikirnya, “Ini buat konsumsi sendiri aja deh.” Tapi karena kita anak – anak yang sangat baik (UhUk uHuK note the sarcasm) kita berpikir juga tentang orang-orang diluar yang mungkin akses ke sayur segar cukup sulit karena pandemi. *kok tiba-tiba bahasaku baku banget ya?* Jadi, kita membuat ide untuk memasarkan sayur kita ke tetangga dan orang-orang yang dekat sama kita.

Research

Hello everybody sekarang sama Karina ya. Habis kita mulai ada ide untuk bikin hidroponik kita harus mulai research dulu dong? Jadi akhirnya papi nyuruh kita research tentang cara tanam hidroponik. Awalnya kita mulai dari tanaman yg bisa kita tanam, terus kita cari tau dimana bisa beli bibit. Habis itu kita mulai cari tau juga tentang media tanam yg bisa dipake, jumlah hari sampe bisa panen, dan juga cara menanamnya dari bibit ke sayur gede. Habis udah tahu caranya kita mulai coba tanam deh kita mulai dari 2 jenis bibit dulu bayam merah sama selada. 

Proto-1

Balik lagi ya sama Christy, kalian jangan bosen sama aku dulu ya ehehehehehe. Jadi habis kita research cara-cara menanam hidroponik, jenis tanaman yang bisa ditanam, sistemnya, dll, kita mulai bikin sistem hidroponik kita yang pertama. Papi namain Proto-1, dan itu bentuknya lucu banget.

Rangkanya dibuat dari pipa PVC, disambung-sambung terus diiket lagi sama tali rafia. Soalnya kita belom pinter bikin rak hidroponik, makanya masih lucu gitu, bentuknya kayak kulkas. Dari rangkanya itu digantung 4 pipa gede yang dilubangin supaya bisa dimasukin gelas. 

Proto-1 kita buat tanggal 18 April 2020, kira-kira udah hampir 2 bulan kita belajar di rumah. Dan prosesnya itu lumayan lama. Pertama kita perencanaan dulu, kita buat desainnya supaya nanti gak miring sebelah. Papi mikirin desain bisa lama banget, dari video-video YouTube, tutorial, kalkulasi jarak tanaman, pokoknya ribet deh. Dicari yang mana bisa paling efektif dan efisien. 

Desain udah mateng, kita mulai beli pipa dan dipotong. Susah juga, karena kita harus gergaji satu-satu manual. Ukurannya juga gak boleh salah, soalnya kalo satu aja salah, posisi lubang tanemnya kacau semua. Kita kerjain itu semua kira-kira 2 hari, hari pertama siang-siang potong pipa, malemnya kit

a buat lubang-lubang tanamnya. Besoknya, baru kita mulai pasang dan sambunging ke pompa. 

Sistemnya untuk yang ini gak terlalu ribet. Air dipompa keatas, dibagi ke 4 pipa, terus airnya ngalir dan basahin tanamannya dalam pot. Kebetulan kita punya kolam ikan, jadi bisa dimasukin aja. 

Udah sebulan kita bikin, hasilnya kok… kurang bagus ya? Kita bingung banget kok tanamannya tumbuh gak bagus, terus pipanya juga gak stabil. Akhirnya kita putusin, di kebun gak bisa buat hidroponik. Proto-1 gagal total. Bener-bener total. Awalnya kita udah males, padahal udah kerja capek-capek ternyata kenyataan gak kayak ekspektasi.

 

 

Pindah ke atas

Balik ke Karina ya. Jadi habis gagal dibawah kita mulai mikir kenapa ya gagal? Apa karena salah cara nanamnya? Atau modelnya yang ngak cocok? Habis dicari masalahnya akhirnya ketemu! Ternyata dibawah ngak cukup sinar mataharinya! Terus kita mikir dong “Kalo dibawah ngak cukup matahari apa di atap bisa? Kan diatap lebih banyak sinar matahari”. Habis itu kita mulai bikin bikin model proto-2 sekaligus cari tahu lebih banyak tentang hidroponik. Habis mulai pindah diatas kita juga mulai beli air nutrisi dan bibit baru habis mau coba nanem yg lain. 

Hasil pertama

Untuk Proto-2, kita bikin desainnya jadi beda banget. Kalo yang sebelumnya pipanya

 berdiri, sekarang jadi tidur dan disangga kayak rak sepatu gitu. Pipanya cuma 4, dan total gak sampe 200 lu

bang tanam. Karena diatas ya… gak ada kolam ikan pastinya, kita pake ember aja. Ngomong-ngomong, ini Christy ya. Lupa kasih tau diatas. 

Selama tumbuh itu kita jagain tiap hari. Kita cek airnya, kalo pupuknya kurang kita tambahin. Sampe beli alat ukur derajat keasaman, pengukur jumlah partikel, termometer… Uwauw pokoknya lengkap deh, kayak ada di lab aja jadi scientist.

Setelah kita cobain kira-kira berapa minggu gitu, akhirnya tumbuh juga. Pertama kali panen itu kayak bruh bruh bruh MUCH WOW banget. Ada hasil juga setelah nyobain berbulan-bulan. Panen pertama langsung kita masak sendiri. Enak juga walaupun cuma jadi sedikit. Justru kayaknya panen pertama aku gak kebagian deh. Lol.

 

Update & upgrade

Setelah proto-2 kira-kira bisa produksi stabil, kita mulai bikin rencana lagi untuk ekspansi. Jadi kita akhirnya bikin rak yang panjangnya sekitar 4 meter, total ada 4 pipa berjejer-jejer. Itu bisa kira-kira

 300 lubang tanam, jadi kita mulai sibuk tuh. Harus beli pompa lagi, pastiin airnya bisa ngalir sampe ke ujung. Hasilnya kerena juga sih, kayak stadion bola tapi orangnya jadi ijo. (Ok, itu gak nyambung tapi yaudahlah lol).  Liat tuh ada orgnya.

Udah bikin panjang gitu, kita ketemu masalah lagi. Pipanya harus dibersihin rutin, supaya airnya bersih sama pertumbuhan tanemannya bagus. Kalo panjangnya aja 4 meter, mau dilepas dari rangkanya aja susah, apa lagi dicuci. Jadi kita pikir, proto-3 masih harus dimodifikasi lagi, gak cocok kalo 1 panjang gitu. 

Akhirnya kita kepikiran, “Kenapa gak dipotong 1 meter aja? Kan jadi gampang?” Jadi Proto-3 cuma tahan 1 kali panen doang, habis itu langsung diubah lagi jadi bertingkat. Awalnya kita gak mau bikin bertingkat soalnya takut persebaran mataharinya gak bagus 

(Kita udah pengalaman sama sinar matahari kurang jadi ya…) tapi ternyata kalo diatas atap itu panasnya bisa buat goreng telor. Makanya, lahirlah…. Jeng jeng jeng… Proto-4! (Kasih tepuk tangan dong)

Ternyata bentuk kayak gini udah paling efektif, jadi kita perbanyak aja model yang sama. Sampe sekarang kita punya 3 rak kayak begitu. Masing-masing rak kira-kira 300 lubang tanam lebih, jadi total kita punya hampir 1000. Udah banyak gitu, pastinya sistem pompanya juga harus update dong. Sekarang keren banget dah. Ada ember bitu gede kapasitasnya 200 liter. Uwauwwww… 

Walaupun gitu, sebenernya penggunaan air kita itu hemat banget, bahkan lebih sedikit daripada kalo kita tanem di tanah.

 Makanya hidroponik itu kayak… Da best of da best untuk cara menanam. Kita sekarang tempat tampung air ada 3. Satu bak air filter bersih, satu bak tampungan air yang balik dari rak, satu lagi yang tong biru gede itu buat dipompa ke raknya. Jadi ternyata disinilah kita pake soal bejana berhubungan gitu yang diajarin di fisika. Entahlah aku dulu kagak ngerti maksudnya itu apa tapi ya… sekarang kira-kira ada sedikit pencerahan lah. 

 

Bisnis mulai jalan

Ini Aurel. Pas kita panen yang kedua (bayem), papi nyuruh aku pergi kasih ke tetangga deket rumah. Jadi kita jalan kaki lah ke rumah-rumah itu bagi-bagi sayur. Untungnya tetangga kita juga sangat suportif sama ide kita ini. Aku inget banget waktu ada yang nanya “Ini pake pestisida ga?” Papi nyuruh orang itu cium bau sayurnya. Kita ngga pakai pestisida jadi ga bakalan ada bau aneh” dari sayuran kita.

Pas pulang kita langsung bikin account untuk tanam di atap. Sekalian kita bikin Instagram sama facebook buat memasarkan sayurannya. Itu cece sampe bikin desain buat highlights highlights yang ada di IG DIHARI ITU JUGA. Gila niat banget ga tuh? Terus sebagai bagian business and marketing aku harus ngejalanin account itu. Sampe sekarang ga tau kenapa aku masi pake [] ◦ tiap post di IG gara-gara kebawa aja. 

Tiap minggu kita akan panen dan aku bakal tawarin by WA dan IG sayurannya. Kalau ada yang mau beli nanti aku anterin ato kadang ada yang pake ojek gitu. Tapi karena kebanyakan deket rumah jadi lebih gampang jalan kaki langsung sih. 

Sekarang kita sudah jualan ke tetangga dan teman-teman papi mami. Thank you for listening to my TED talk wkwk.

Where we are now

Sampe sekarang TANAM DI ATAP masih harus berkembang terus. Kita masih harus… apaan tuh aku lupa PCDA? PDCA? Plan, Do, Correct, Action? (Plan, Do, Check, Action). Kalo gak salah ya. Masih banyak yang harus kita pikirin, kayak analisis pasar kita. Habis trial & error, kita kira-kira tau lah sayuran apa yang diminati orang. 

Sekarang juga lagi banyak bisnis tanaman hidroponik yang lagi berkembang, jadi kita harus siap-siap persaingannya ketat. Tapi kita yakin kita pasti bisa tetep uwauww soalnya kita perhatiin banget kualitas produksi kita. Semua sayuran yang mau kita jual 100% bebas pestisida, bebas tanah, jadi kebersihannya itu mantappppp. Mau selada dimakan mentah pun gak usah takut, kita udah makan berkali-kali dan gak ada yang sakit, waktu dicuci pun air nya gak jadi keruh sama sekali. Beneran jernih.

Sebentar ya, aku mau sharing foto yang gak nyambung tapi estetik.  Tuh bagus kan? Pas golden hour tuh, makanya keliatan glowing. *Kok aku nulis jadi kayak Aurel ya* Itu ada sayurannya pas lagi bervariasi. Yang paling bawah itu kangkung, paling cepet tumbuh dan paling gede.

Diatasnya, ada bayem merah, lucu gitu masih kecil. Sepupu sama bayem ijo yang diatasnya lagi. Nah yang paling atas gak tau tuh apaan soalnya gak keliatan. Kemungkinan sih kailan. Kita lagi coba tanem juga tapi belom ketemu yang pas. Soalnya kadang sayur tuh susah. Ada yang perlu pupuk 1.000 ppm, ada yang perlu 800. Ada yang perlu sinar matahari 24/7, ada yang gak boleh kena. Makanya kita masih perlu banyak banget research lagi. 

 

 

 

Rosalina Christy  - SMAK 3 Penabur - X MIPA 2

Natasha Aurelia - SMPK 2 Penabur - 8A

Leticia Karina - SDK 1 Penabur - 5B

Jangan lupa like, comment, dan subscribe di youtube channel kami

TANAM DIATAP

Instagram : @tanamdiatap

Facebook  : Tanam Di Atap

 

 

Tags:

Informasi Terkini seputar sekolah kristen BPK PENABUR

Daftar Indeks Berita Terbaru dari BPK Penabur

AKTIVITAS SISWA - 01 October 2020
TANAM DI ATAP
LIVE IN - 18 September 2019
Live In - Pamriyan
GRADUATION - 05 June 2020
PURNAWIDYA SMPK 2 PENABUR 2020
MASA ORIENTASI PESERTA DIDIK BARU - 13 July 2020
PENGENALAN LINGKUNGAN SEKOLAH

Choose Your School